Bitcoin Menguat di Atas $46K: Proyeksi Kenaikan di Tahun Baru Imlek 2024

0
296
Bitcoin Menguat di Atas $46K: Proyeksi Kenaikan di Tahun Baru Imlek 2024
Bitcoin Menguat di Atas $46K: Proyeksi Kenaikan di Tahun Baru Imlek 2024
Pojok Bisnis

Untuk pertama kalinya sejak perdagangan ETF spot pertama kali diluncurkan pada 11 Januari, Bitcoin (BTC) telah melampaui $46.000. Menurut data dari Coingecko, Bitcoin telah menguat 3,4% dalam satu hari sebelumnya menjadi $46.075 pada saat artikel ini ditulis, menjaga kenaikan sebesar 6% selama tujuh hari sebelumnya.

Bitcoin Menunjukkan Kekuatan, Kembali ke Level $46K

Meskipun disetujuinya beberapa exchange-traded funds (ETF) yang sangat dinantikan yang seharusnya memperkuat legitimasi institusionalnya, awal tahun 2024 Bitcoin mengalami awal yang sulit. Namun, situasinya membaik karena Bitcoin kembali diperdagangkan di atas wilayah $46k.

Laurent Ksiss, seorang ahli produk Exchange-Traded (ETP) kripto di CEC Capital, menyebutkan bahwa jika tren naik saat ini berlanjut, melewati level $45.000 bisa mendekatkan investor awal di ETF BTC untuk menjadi menguntungkan.

Dia juga mengusulkan bahwa momentum ini mungkin menyebabkan sebagian investor mengambil keuntungan, yang berpotensi memicu pembalikan dan menguji level $42.000 hingga $40.000.

PT Mitra Mortar indonesia

Setelah diperkenalkannya 10 ETF pada Januari, harga BTC mengalami penurunan yang tidak terduga. Nilainya turun setelah sejenak menyentuh $49.000 ketika salah satu dana, Grayscale, mulai mentransfer sebagian besar kriptonya ke Coinbase.

Hal ini disebabkan karena, sebelum Grayscale mengubah Bitcoin Fund ETF menjadi dana berkepanjangan, investor harus menahan saham mereka setidaknya selama enam bulan sebelum mereka bisa mencairkan.

Banyak investor yang ingin segera mencairkan dan menebus saham mereka ketika itu menjadi ETF pada bulan Januari.

Akibatnya, Grayscale menjual sejumlah besar Bitcoin, yang harganya turun. Pada satu titik, harganya berada di bawah $39.000. Namun, tampaknya penjualan sudah berakhir, dan Bitcoin kembali naik, sebagian karena pemegang besar aset ini mengakuisisi lebih banyak.

Sementara itu, Markus Thielen, kepala riset di Matrixport dan pendiri 10x Research, mengatakan bahwa Bitcoin (BTC) menuju ke $48.000 dalam waktu dekat setelah breakout-nya yang didorong oleh catatan kinerja yang solid selama festival Tahun Baru China.

Karena bitcoin sering naik lebih dari 10% di sekitar Tahun Baru China, yang dimulai pada 10 Februari, beberapa hari berikutnya sangat penting secara statistik, menurut penelitian Thielen dari hari Kamis.

Setiap kali pedagang membeli bitcoin tiga hari sebelum dimulainya Tahun Baru China dan menjualnya 10 hari kemudian, harga bitcoin telah menguat selama sembilan tahun terakhir, menurut Thielen.

Bitcoin Diperkirakan Menyentuh $50K

Sebagai pengembangan terkait, LMAX Digital menyatakan bahwa mereka mengantisipasi bitcoin akan terus naik, mungkin mencapai level $50.000.

Menurut LMAX Digital, dari segi teknis, bitcoin telah keluar dari kisaran dan mungkin bertujuan untuk melonjak ke level tertinggi tahunan baru melalui $50.000.

Dengan menggunakan teori Gelombang Elliott, sebuah studi teknis yang mengasumsikan bahwa harga bergerak dalam pola gelombang yang berulang, Thielen memproyeksikan potensi keuntungan lebih besar untuk bitcoin di masa depan.

Konsep tersebut menyatakan bahwa tren harga berkembang dalam lima tahap, dengan gelombang 1, 3, dan 5 berfungsi sebagai “gelombang impuls” yang menunjukkan tren utama. Retracement antara pergerakan harga impuls terjadi dalam gelombang dua dan empat.

Thielen mengatakan bahwa Bitcoin telah memulai tahap impulif terakhir, kelima dari reli-nya, dengan tujuan mencapai $52.000 pada pertengahan Maret, setelah menyelesaikan retracement gelombang ke-4 dan koreksi ke $38.500.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan