Rusia Mengambil Aset Asing dalam Konfrontasi Barat

0
346
Aset Asing
Rusia Mengambil Aset Asing dalam Konfrontasi Barat
Pojok Bisnis

Kremlin telah mengubah taktiknya dalam menghadapi Barat, dengan terus mengambil alih aset asing di perbatasan. Seorang analis Rusia mengungkapkan hal ini sebagai eskalasi dari Moskow, setelah pembalasan terhadap sanksi Barat sebelumnya difokuskan pada pembatasan pasokan energi ke Eropa. Alexandra Prokopenko, seorang sarjana nonresiden di Carnegie Russia Eurasia Center, dalam tulisannya di Financial Times memperingatkan bahwa “konfrontasi ekonomi Rusia dengan Barat setelah invasi Kremlin ke Ukraina memasuki tahap baru yang berbahaya.”

Setelah mengalami kekalahan dalam pengadilan yang membekukan aset Rusia di Eropa, Kremlin kemudian membentuk kerangka hukum untuk sementara menasionalisasi aset asing di Rusia. Proyek-proyek bernilai miliaran dolar saat ini menjadi berisiko, dan pemerintah Rusia kemungkinan akan mengambil “pendekatan yang dipersonalisasi” dengan para pemangku kepentingan untuk memecah belah Barat. Salah satu bagian penting dari strategi pembalasan Moskow adalah dekrit yang ditandatangani oleh Presiden Vladimir Putin bulan lalu, yang memberi badan manajemen properti pemerintah kendali atas aset-aset Barat yang terkena dampak penghentian operasi Rusia, serta kemampuan untuk menjualnya kepada pembeli Rusia.

Dekrit tersebut juga memerlukan perusahaan dari “negara-negara yang tidak bersahabat” untuk memberikan sumbangan hingga 5-10% dari nilai aset yang dijual untuk upaya perang Rusia. Perusahaan-perusahaan Barat juga diharuskan menjual saham mereka dalam proyek-proyek bersama dengan mitra Rusia dengan potongan 50%. Sejak diterbitkannya dekrit tersebut, aset perusahaan energi dari Finlandia dan Jerman telah ditempatkan di bawah manajemen sementara. Hal ini menjadi kendala bagi upaya Barat dalam menjual kepada Rusia, dan “semakin banyak perusahaan semacam itu terlihat, semakin mungkin mereka kehilangan investasi mereka di Rusia sepenuhnya,” kata Prokopenko.

Meskipun pembatasan ini akan diterapkan secara individual pada perusahaan-perusahaan, tergantung pada hubungan mereka dengan pemerintah Rusia, Prokopenko mengatakan bahwa baik Rusia maupun Eropa belum memiliki strategi komprehensif dalam menangani aset yang terkena dampak. “Putusnya hubungan hampir pasti akan memperburuk konflik, karena Kremlin mencari cara untuk menghukum Eropa setelah memberlakukan sanksi dan mendukung Ukraina. Nafsu Putin untuk menyita aset Barat di Rusia hanya akan memperburuk situasi,” tambahnya.

PT Mitra Mortar indonesia
DISSINDO
Top Mortar Semen Instan