Cocoon Capital Anggarkan Dana Ventura US$20 Juta untuk Asia Tenggara

0
78
L to R: Sia Zong Xi (Associate), Will Klippgen (Co-founder and Managing Partner, Cocoon Capital), Michael Blakey (Co-founder and Managing Partner, Cocoon Capital). (IST)

Berempat.com – Sebuah perusahaan modal ventura yang berbasis di Singapura, Cocoon Capital telah kembali menyiapkan dana baru untuk diinvestasikan kepada startup di kawasan Asia Tenggara sebesar US$20 juta. Ini merupakan dana kedua setelah pada tahun 2016 Cocoon Capital menyiapkan investasi sebesar US$7 juta.

Rencananya, dana tersebut ditargetkan untuk diinvestasikan ke beberapa perusahaan yang bergerak di bidang teknologi finansial, medtech, hingga yang berbasis teknologi mendalam.

“Kami melihat potensi yang membanjiri start-up di kawasan ini (ASEAN) dengan kumpulan bakat muda dan cerdas yang tahu bagaimana memanfaatkan teknologi untuk memecahkan masalah nyata. Kualitas ide dan kemungkinan telah melampaui apa yang dapat dibayangkan dan Asia Tenggara terbukti berada di jalur untuk menjadi tujuan inovasi komersial terkemuka,” ungkap Founder sekaligus Managing Partner Cocoon Capital Michael Blakey pada keterangan tertulisnya, Rabu (5/12).

Namun, Co-Founder Cocoon Capital Will Klippgen menambahkan, dari miliaran dolar modal yang ada bagi sebuah modal ventura di Asia Tenggara, hanya sedikit yang menargetkan perusahaan yang benar-benar startup sebagai tujuan investasi.

“Dan Cocoon Capital berusaha untuk membantu mengisi kesenjangan ini. Kesenjangan pendanaan bahkan lebih umum di luar Singapura, yang mengapa kami memperluas kehadiran kami ke negara-negara tetangga seperti Vietnam, Indonesia dan Filipina, yang semuanya memiliki potensi luar biasa,” imbuhnya.

Sebagai informasi, beberapa nama investor di balik Cocoon Capital yaitu Manajer Hedge Fund berbasis di Singapura, Steve Diggle; Vulpes Innovative Technologies Investment Company, Martin Hauge (Mitra dalam Creandum – streaming raksasa investor keuangan Spotify pertama); Playfair Capital, Jani Rautiainen (Co-founder PropertyGuru); Martin Roll (konsultan strategi global dan penulis buku terlaris); Oliver Tonby (Chairman of McKinsey di Asia (tidak termasuk Greater China)); dan Michelle Yong (Direktur Aurum Investments Singapura).

Mitra Cocoon Capital percaya bahwa investor harus mengambil peran yang lebih aktif di perusahaan startup untuk melepaskan potensi mereka. Dengan membatasi jumlah investasi yang dilakukan per tahun, para mitra memiliki cukup waktu untuk memberikan dukungan ini. Cocoon Capital menyediakan seperangkat layanan dukungan untuk membantu perusahaan muda yang bergerak cepat dan pendekatan langsung membedakannya dengan jelas dari gaya kerja yang khas oleh VC tradisional.

“Mitra Cocoon benar-benar menyingsingkan lengan baju mereka dan membuat diri mereka berguna. Mereka sangat tepat waktu dengan saran mereka yang telah membantu mempercepat momentum kami ke arah yang benar,” tutur CEO dan Co-Founder SensorFlow Sai Ranganathan.

“Saya percaya kami tidak menyadari betapa banyak perbedaan yang dapat dilakukan oleh investor berdedikasi untuk bisnis, ”tambahnya.

Dana pertama Cocoon Capital telah memiliki portofolio 10 kisah sukses di Singapura, Vietnam, dan Filipina, termasuk SensorFlow (Sebuah startup bersih mengurangi energi konsumsi dalam bangunan komersial) dan Teknologi See-Mode (Startup medtech memprediksi perubahan stroke berulang). Portofolio Cocoon Capital juga mencakup Hapz.com, Poundit.com, Dexecure, dan Hiip.asia dengan lebih banyak investasi dari yang akan diumumkan.

Investasi sebelumnya oleh duo ini termasuk PropertyGuru (portal properti terbesar di Asia Tenggara), Anchanto (platform SaaS logistik terkemuka di kawasan ini) dan Tickled Media (Asia Tenggara jaringan induk terbesar).

“Asia Tenggara telah terbukti memiliki kemampuan untuk menghasilkan startup tingkat atas, unicorn dan near-unicorn, termasuk Grab, Tokopedia, Go-Jek, Razer dan PropertyGuru. Startups di sini menarik, hanya di bawah US$ 8 miliar pada tahun 2017, tiga kali lipat dibanding tahun 2016, dan kami memprediksi aliran masuk yang berkelanjutan baik dari bakat dan modal ke wilayah di tahun-tahun mendatang,” tambah Will Klippgen.

Seorang calon dokter yang gagal jadi desain grafis dan nyasar jadi Jurnalis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here