Dua Tahun Tekor, Hero Tutup 6 Gerai Giant 28 Juli

0
224
Giant Tutup (dok youtube.com)

Pada 28 Juli 2019 Hero bakal menutup kembali enam gerai dengan brand Giant yakni Giant Express Pondok Timur, Giant Express Cinere Mall, Giant Express Mampang, Giant Extra Jatimakmur, Giant Extra Mitra 10 Cibubur, dan Giant Extra Wisma Asri.

Sepanjang 2018, PT Hero Supermarket Tbk (HERO) telah menutup 26 gerai. Sampai 31 Mei 2019, HERO memiliki 125 gerai Giant. Artinya pada 28 Juli 2019 jika tidak ada penambahan gerai lainnya, total gerai Giant bakal berkurang menjadi 119 gerai.
Direktur HERO Hadrianus Wahyu Trikusumo membenarkan informasi akan ditutupnya enam gerai Giant pada 28 Juli 2019 nanti.

“Ritel makanan di Indonesia mengalami peningkatan persaingan dalam beberapa tahun terakhir karena perubahan pola belanja konsumen,” katanya.

Ia yakin bahwa sampai saat ini merek Giant masih menjadi merek yang kuat. Akan tetapi karena alasan yang diungkapkan Hadrianus sebelumnya, maka HERO perlu melakukan adaptasi agar bisa bersaing secara efektif dengan menerapkan program multi-year transformation. Di antaranya adalah melibatkan penataan ulang ruang usaha, meningkatkan kualitas, skala dan kesegaran di seluruh toko, dan menyesuiakan general merchandise untuk memberikan nilai lebih ke pelanggan.

Penutupan gerai tentu memberikan juga dampak bagi karyawan yang bekerja di enam gerai tersebut. Terkait hal itu, kata Hadrianus, HERO telah berkomunikasi dengan semua karyawan yang terlibat.

“Kami menyadari ini menjadi periode yang sulit bagi rekan kerja yang terdampak dan kami selalu memastikan transisi akan berjalan dengan adil dan sebaik mungkin,” tambahnya.

Sebagai catatan di tahun 2018, pendapatan HERO memang turun tipis dari Rp 13,03 triliun di tahun 2017 menjadi Rp 12,97 triliun. Rugi perusahaan di tahun itu juga meningkat dari Rp 249,32 di 2017 miliar menjadi Rp 1,25 triliun di 2018. Adapun sampai kuartal I 2019 pendapatan HERO naik tipis dari Rp 3,04 triliun di kuartal I 2018 menjadi Rp 3,06 triliun. Sementara rugi tahun berjalan turun dari Rp 4,13 miliar menjadi Rp 3,52 miliar.

Hadrianus mengatakan, pihaknya akan memperkuat bisnis ritel melalui anak usaha lain yang dimilikinya yakni Guardian Health & Beauty dan IKEA. Hal ini dilakukan sebagai upaya penyesuaian kebutuhan konsumen di Indonesia yang berubah cepat.

Perusahaan yang melantai di pasar modal sejak 1989 ini memang memiliki beberapa jaringan ritel besar, seperti Apotek Guardian, serta bekerja sama dengan perusahaan asal Swedia untuk mengembangkan IKEA. Namun Giant merupakan salah satu jaringan supermarket andalan perusahaan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.