Google Perkuat Infrastruktur Digital di Singapura, Indonesia Kapan Nyusul?

0
164
Google Perkuat Infrastruktur Digital di Singapura, Indonesia Kapan Nyusul?
Google Perkuat Infrastruktur Digital di Singapura, Indonesia Kapan Nyusul? (Dok Foto: Forbes)
Pojok Bisnis

Google mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah menyelesaikan ekspansi terbaru dari pusat data dan kampus wilayah cloud di Singapura. Dengan pencapaian ini, total investasi Google dalam infrastruktur teknis di Singapura mencapai $5 miliar, meningkat dari $850 juta pada tahun 2018, menurut pernyataan Google. Dalam pernyataan tersebut, lebih dari 500 orang bekerja di pusat data Google di Singapura.

Pusat data Google merupakan infrastruktur teknis yang mendukung layanan digital populer Google, seperti Search, Maps, dan Workspace, yang digunakan oleh miliaran orang dan organisasi di seluruh dunia, termasuk di Singapura.

Pusat data ini juga berperan penting dalam memungkinkan Google menyampaikan manfaat AI kepada pengguna dan bisnis di seluruh negeri. Singapura adalah salah satu dari 11 negara tempat Google telah membangun dan mengoperasikan pusat data yang melayani pengguna di seluruh dunia.

Wilayah cloud Singapura menyediakan layanan berkinerja tinggi dan latensi rendah untuk perusahaan besar, startup, dan organisasi sektor publik.

PT Mitra Mortar indonesia

Pelanggan Google Cloud diuntungkan dengan kontrol kunci yang memungkinkan mereka mempertahankan standar keamanan, residensi data, dan kepatuhan tertinggi, termasuk persyaratan penyimpanan data spesifik.

Ekspansi Infrastruktur Cloud Google

Menurut pernyataan tersebut, wilayah cloud Singapura termasuk di antara 40 wilayah dan 121 zona yang saat ini beroperasi di seluruh dunia.

Ekspansi infrastruktur pusat data dan wilayah cloud Google ini akan membantu memenuhi permintaan yang meningkat untuk layanan cloud secara lokal dan global.

Melengkapi inisiatif strategis yang dijalankan Google bersama pemerintah Singapura, seperti AI Trailblazers, Google for Startups Accelerator: AI First Singapore, dan Skills Ignition SG, langkah ini mengukuhkan langkah pemerintah untuk menjadikan Singapura sebagai pusat data regional, sambil mendukung Strategi AI Nasional Singapura 2.0 dan fokusnya pada infrastruktur komputasi untuk mendorong perkembangan ekonomi berbasis AI.

Laporan Dampak Ekonomi yang dipesan Google oleh Access Partnership menemukan bahwa bisnis di Singapura dapat meraih manfaat ekonomi sebesar $147,6 miliar yang diukur dari penghematan biaya, peningkatan pendapatan, dan peningkatan produktivitas pada tahun 2030, jika produk dan solusi berbasis AI digunakan.

Sustainabilitas telah menjadi prioritas Google sejak didirikan 25 tahun yang lalu, dan komitmen ini juga tercermin dalam ekspansi berkelanjutan fasilitas pusat data canggih Google di Singapura.

Komitmen Google terhadap Keberlanjutan

Pusat data Google dilengkapi dengan fitur keberlanjutan terdepan di industri, memastikan manajemen sumber daya yang efisien untuk mendukung aplikasi yang paling menuntut.

Ini sangat penting di iklim tropis seperti Singapura, di mana langkah-langkah pendinginan harus diatur dengan hati-hati untuk menghindari pemborosan energi dan penurunan efisiensi pusat data.

Untuk mencapai hal ini, pusat data Google beroperasi pada suhu rata-rata sekitar 27°C, memastikan lingkungan kerja yang nyaman bagi karyawan dan rentang aman dan efisien untuk kinerja peralatan optimal.

Pusat data Google di Singapura juga dilengkapi dengan sistem pendinginan yang direkayasa khusus untuk menggunakan air daur ulang berkali-kali untuk pendinginan, meminimalkan pengambilan air.

Sistem manajemen air yang komprehensif memantau penggunaan sepanjang waktu di seluruh fasilitas, dan setiap tingkat penggunaan yang tidak biasa akan memicu peringatan segera kepada staf, mencegah potensi pemborosan air.

Prinsip desain dan pendekatan terhadap keberlanjutan ini memungkinkan Google memastikan Efektivitas Penggunaan Daya (PUE) pusat data di Singapura sejalan dengan peningkatan di seluruh armada global Google, meskipun dalam iklim yang lebih panas di Singapura. Google menerbitkan PUE pusat data di tingkat kampus setiap kuartal.

Langkah-langkah keberlanjutan ini juga membuat Google memenangkan Penghargaan Efisiensi Air 2024 oleh Dewan Utilitas Publik (PUB), yang mengakui pelaku efisiensi air terbaik di sektor masing-masing.

Komitmen Google terhadap keberlanjutan juga meluas ke komunitas lokal. Sebuah jaringan warga di perumahan Bukit Batok sedang mengembangkan “Eco Pond” yang didukung oleh Google dan SG Eco Fund.

Eco Pond ini akan memanen air hujan untuk manajemen air badai dan penggunaan komunal lainnya, sehingga mengurangi ketergantungan pada pasokan air minum.

“Pusat data berfungsi sebagai mesin pertumbuhan bagi kemajuan digital dengan menyediakan fondasi untuk transformasi dan inovasi digital,” kata Kate Brandt, Chief Sustainability Officer, Google.

Ekspansi kampus pusat data Google di Singapura menunjukkan komitmen perusahaan untuk membantu organisasi di Asia Tenggara memanfaatkan peluang digital, sambil memastikan pertumbuhan yang berkelanjutan.

“Google sangat berkomitmen untuk mengelola jejak lingkungan kami, memainkan peran kunci dalam mendukung transisi iklim yang adil, dan membantu mempercepat transisi global ke masa depan net-zero,” tambahnya.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan