YouTube Rencanakan Perluas Layanan Video Streaming

(Ilustrasi: pexels/Adam Fejes)

Jakarta – YouTube merencanakan perluasan layanan video streaming-nya dengan meluncurkan toko daring untuk memperbanyak partisipasi para pengguna.

Melansir Reuters, Sabtu (13/8), kabar itu pertama kali dilaporkan oleh Wall Street Journal yang menyebutkan secara internal toko daring itu disebut dengan nama “channel store”.

Layanan yang dimiliki oleh Google itu telah mengerjakan “channel store” selama satu setengah tahun lamanya agar bisa dihadirkan kepada masyarakat umum di musim gugur 2022.

Meski demikian Google belum menanggapi lebih lanjut terkait laporan tersebut.

Akibat pandemi dan pesatnya adaptasi perangkat teknologi, masyarakat global telah beralih dari layanan TV kabel atau satelit ke layanan streaming berbasis langganan.

Hal ini yang menyebabkan YouTube mengembangkan layanan streaming miliknya bergabung dengan kompetitornya seperti Roku Inc dan Apple yang sudah lebih dahulu berkecimpung di pasar industri streaming.

Selain YouTube, dikabarkan Walmart Inc yang sebelumnya berfokus pada layanan toserba baru-baru ini melakukan perbincangan dengan perusahaan media menunjukkan ketertarikan pada industri streaming.

Walmart berencana untuk memasukkan hiburan streaming ke dalam layanan keanggotaannya.