Kenaikan Harga Minyak di Asia: Analisis Pasca-Data Ekonomi AS dan Proyeksi Pasar

0
175
Harga Minyak
Kenaikan Harga Minyak di Asia: Analisis Pasca-Data Ekonomi AS dan Proyeksi Pasar
Pojok Bisnis

Harga minyak mengalami kenaikan tipis dalam perdagangan di Asia pada hari Senin (11/12) setelah data ekonomi AS menunjukkan beberapa keberlanjutan dalam perekonomian, meskipun pasar tetap waspada menjelang serangkaian rapat bank sentral, terutama Federal Reserve.

Penurunan harga minyak selama tujuh minggu terakhir, akibat pemangkasan produksi yang mengecewakan dari Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, serta data ekonomi lemah dari China, meningkatkan kekhawatiran terhadap permintaan minyak.

Namun, hal ini sedikit terimbangi oleh data nonfarm payrolls AS yang kuat, menunjukkan keberlanjutan pasar tenaga kerja sebagai satu-satunya poin positif dalam konsumen bahan bakar terbesar di dunia.

Meskipun data ini mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga oleh The Fed, hal tersebut juga memicu optimisme terkait prospek permintaan minyak mentah, terutama dengan skenario soft landing untuk ekonomi AS. Departemen Energi yang menyatakan niatnya untuk membeli hingga 3 juta barel minyak untuk mengisi kembali Cadangan Minyak Bumi Strategis juga mendukung ide ini.

Top Mortar Semen Instan

Harga minyak mendapat dorongan dari sinyal positif, dengan minyak Brent berakhir Februari naik 0,5% menjadi $76,19 per barel, sedangkan minyak WTI naik 0,4% menjadi $71,39 per barel pada pukul 08.01 WIB, setelah keduanya mencapai level terendah tujuh bulan pada hari Jumat.

Meski demikian, pemulihan harga minyak masih terbatas sebelum serangkaian rapat bank sentral utama dan rilis data ekonomi minggu ini. The Fed diharapkan akan mempertahankan suku bunga, tetapi pandangan mereka tentang rencana penurunan suku bunga pada tahun 2024 akan sangat diawasi setelah tanda-tanda kekuatan pasar tenaga kerja baru-baru ini.

Selain rapat Fed, keputusan suku bunga dari Bank of England, European Central Bank, dan Swiss National Bank juga akan diumumkan minggu ini. Kondisi moneter global diperkirakan akan tetap ketat hingga tahun 2024, membatasi pertumbuhan ekonomi dan membebani permintaan minyak, sehingga menghambat kenaikan harga minyak hingga tahun 2023.

Kelemahan ekonomi di China, sebagai negara pengekspor minyak terbesar, juga menjadi perhatian utama, dengan data impor minyak yang menurun menjadi level terendah empat bulan pada bulan November lalu.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan