Inkubasi Bisnis Teknologi untuk Tumbuhkan IKM Inovatif

0
33
(Dok: kemenlerin.go.id)

Jakarta – Salah satu langkah strategis Kemenperin dalam mendukung tumbuhnya wirausaha industri baru adalah mendorong transformasi kepada pelaku industri kecil dan menengah (IKM) agar bisa memanfaatkan teknologi terkini sehingga dapat menciptakan inovasi.

Guna mencapai sasaran tersebut, Balai Riset dan Standardisasi Industri (Baristand) Banjarbaru selaku satuan kerja di bawahBadan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI) Kemenperin, telah membangun Inkubasi Bisnis Teknologi (IBT) Banua Innovation. Hal ini sesuai dengan program prioritas yang ada di dalam peta jalan Making Indonesia 4.0.

”Program inkubator bisnis ini juga sejalan dengan implementasi Undang-Undang Cipta Kerja, yaitu mendorong lahirnya wirausahawan untuk menciptakan dan mengembangkan usaha baru dalam rangka menggerakkan perekonomian tanah air,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita di Jakarta, Selasa (9/11).

IBT Banua Innovation akan menjadi wadah pengembangan bagi tiga sektor industri, yaitu sektor pangan, kerajinan dan sasirangan. Pemilihan industri ini berdasarkan pada potensi daerah dan juga mendukung sektor industri prioritas yang terdapat pada peta jalan Making Indonesia 4.0, yaitu industri makanan dan minuman serta industri tekstil dan pakaian.

Menperin menjelaskan, melalui program inkubasi bisnis ini, Kemenperin memberikan pendampingan kepada para pelaku IKM agar mudah mendapatkan izin usaha dan sertifikasi. “Selain itu, Kemenperin memacu pelaku IKM untuk memanfaatkan teknologi digital dan e-marketing, sehingga mereka dapat berpartisipasi dalam pengadaan barang dan jasa pemerintah,” ungkapnya.

Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 107 Tahun 2020 tentang Kementerian Perindustrian, BSKJI Kemenperin mempunyai tugas pokok dan fungsi di antaranya penerapan standar dan optimalisasi pemanfaatan teknologi industri. Melalui inkubator bisnis teknologi, proses transfer teknologi dan penerapan standar diyakini dapat berjalan lebih efektif.

Kepala BSKJI Doddy Rahadi menyampaikan bahwa melalui program IBT, pihaknya bertekad untuk meningkatkan kemampuan pelaku IKM di tanah air dalam penerapan dan pengembangan teknologi. “IBT akan membantu dan memfasilitasi industri dalam melakukan inovasi dan pengembangan teknologi. Sehingga kendala gap teknologi industri dapat dieliminasi,” tuturnya.

Misalnya, IBT Banua Innovation siap memberikan berbagai fasilitasi bagi tenant, antara lain penguatan internal organisasidengan menyelenggarakan berbagai pelatihan dan bimtek sesuai kebutuhan tenant. Pelatihan dan bimtek tersebut, khususnya terkait penyusunan business canvas model, Standar Operasional Prosedur (SOP) dan key performance indicator (KPI), kemudian pelatihan valuasi teknologi, kewirausahaan dan manajemen bisnis, serta e-marketing.

“Selain itu, IBT berperan dalam memfasilitasi kerja sama dengan berbagai pemangku kepentingan sehingga diharapkan dapat mempercepat pertumbuhan dan suksesnya suatu bisnis untuk dapat berkembang secara berkelanjutan dan menghasilkan profit,” papar Doddy.

Oleh karena itu, melalui peran IBT, akan dapat mempercepat pencapaian tersebut. “Kami optimistis, inkubasi ini mampu menciptakan industri yang tangguh dan berdaya saing sehingga pelaku IKM kita akan menjadi kompetitif, produktif, efisien dan rendah emisi serta resilient terhadap krisis,” tegasnya.