Elon Musk dan Direksi Tesla Dituduh Melanggar Kewajiban Fidusia dalam Skandal Perdagangan Saham

0
128
Elon Musk dan Direksi Tesla Dituduh Melanggar Kewajiban Fidusia dalam Skandal Perdagangan Saham
Elon Musk dan Direksi Tesla Dituduh Melanggar Kewajiban Fidusia dalam Skandal Perdagangan Saham (Foto: Getty Images)
Pojok Bisnis

CEO Tesla, Elon Musk, dituduh melakukan perdagangan orang dalam dalam sebuah gugatan yang diajukan pada hari Kamis oleh seorang pemegang saham Tesla di Pengadilan Kanselir Delaware. Pemegang saham Michael Perry mengklaim dalam pengajuan tersebut bahwa Musk menjual lebih dari $7,5 miliar saham perusahaan mobil listriknya pada akhir 2022 sebelum angka produksi dan pengiriman yang mungkin mengecewakan diumumkan ke publik.

Perry mengatakan bahwa saham Tesla mengalami penurunan tajam setelah angka kuartal keempat perusahaan tersebut dipublikasikan pada 2 Januari 2023, dan mengklaim bahwa Musk “mendapat keuntungan yang tidak semestinya” sekitar $3 miliar dari keuntungan perdagangan orang dalam.

Dugaan Pelanggaran Kewajiban Fidusia

“Musk memanfaatkan posisinya di Tesla, dan dia melanggar kewajiban fidusianya kepada Tesla,” kata gugatan tersebut, menurut Reuters. Perry meminta pengadilan untuk memerintahkan Musk mengembalikan keuntungan yang diperolehnya dari perdagangan tersebut.

Gugatan tersebut menyatakan bahwa Musk menjual saham tersebut pada berbagai tanggal di bulan November 2022 dan Desember 2022. Perry juga menuduh para direktur Tesla melanggar kewajiban fidusia mereka dengan mengizinkan Musk menjual saham tersebut.

PT Mitra Mortar indonesia

Gugatan tersebut menuduh bahwa Musk, yang pada tahun 2022 mengatakan permintaan untuk kendaraan Tesla “sangat baik,” mengetahui tentang angka produksi dan pengiriman yang mengecewakan pada pertengahan November melalui aksesnya ke data real-time, dan menjual sahamnya sebelum informasi tersebut diumumkan ke publik. Ketika Tesla mengumumkan akan memberikan diskon harga kendaraan dan merilis data tersebut pada bulan Januari, analis mengkhawatirkan bahwa mobil perusahaan tersebut tidak diminati, dan harga saham Tesla pun turun.

Gugatan tersebut menyatakan bahwa jika Musk menunggu untuk melakukan penjualan hingga setelah berita buruk yang material dirilis, penjualannya akan menghasilkan kurang dari 55% dari jumlah yang diperoleh dari penjualan pada November dan Desember 2022.

Tuntutan Terhadap Paket Gaji Musk

Gugatan ini muncul saat Musk mendesak pemegang saham Tesla untuk memilih mengembalikan paket gajinya sebesar $56 miliar setelah seorang hakim Delaware membatalkannya pada bulan Januari. Hakim memutuskan bahwa dewan direksi Tesla tidak mengungkapkan hubungan pribadi mereka dengan Musk secara memadai dan bahwa perusahaan berada di jalur untuk memenuhi sebagian besar tolok ukur rencana tersebut. Karena kurangnya pengungkapan tersebut kepada pemegang saham, ukuran kompensasi yang berlebihan menyebabkan rencana tersebut dibatalkan oleh hakim.

Musk menanggapi keputusan tersebut dengan mendorong Tesla untuk mengubah status inkorporasinya dari Delaware ke Texas, yang juga merupakan item lain yang diajukan kepada pemegang saham untuk mereka pilih pada rapat tahunan.

Elon Musk juga menghadapi penyelidikan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) atas akuisisinya terhadap Twitter pada tahun 2022, platform media sosial yang ia rebranding menjadi X. Musk mengatakan bahwa SEC mencoba “mengganggu” dia dengan penyelidikan yang tidak berdasar.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan