Budidaya Ikan Nilem: Cara Efektif Memijahkan dengan Kolam Terpal

0
148
memijahkan ikan nilem di kolam
Budidaya Ikan Nilem: Cara Efektif Memijahkan dengan Kolam Terpal
Pojok Bisnis

Ikan Nilem (Osteochilus hasseltii) adalah salah satu jenis ikan air tawar yang populer di Indonesia. Ikan ini memiliki nilai ekonomi yang tinggi dan sering dipilih sebagai bahan budidaya. Salah satu metode budidaya yang umum digunakan adalah memijahkan ikan Nilem di kolam terpal. Berempat.com akan memberikan panduan praktis tentang cara memijahkan ikan Nilem dengan menggunakan kolam terpal.

  1. Persiapan Kolam Terpal

  • Pilihlah kolam terpal yang memiliki ukuran yang sesuai dengan kebutuhan pemijahan ikan Nilem. Kolam terpal yang ideal memiliki ukuran minimal 2×2 meter dengan kedalaman sekitar 1 meter.
  • Pastikan kol terpal dalam kondisi bersih dan bebas dari benda-benda asing seperti daun, batu, atau tanaman air yang tidak diinginkan.
  • Isi kolam terpal dengan air bersih yang telah dibiarkan selama 2-3 hari agar klorin menguap dan suhu air menyesuaikan dengan lingkungan sekitar.
  1. Persiapan Induk Ikan

  • Pilihlah induk ikan Nilem yang sehat dan memiliki ukuran yang cukup matang secara reproduksi. Induk jantan biasanya memiliki tubuh yang lebih langsing dan sirip yang lebih panjang, sedangkan induk betina cenderung lebih gemuk dan bulat.
  • Pindahkan induk ikan ke wadah pemijahan terlebih dahulu. Wadah ini dapat berupa bak plastik atau ember yang diisi dengan air bersih dari kolam terpal.
  • Berikan makanan tambahan kepada induk ikan, seperti cacing atau pelet khusus pemijahan, dalam jumlah yang cukup untuk memastikan kondisi tubuhnya optimal.
  1. Proses Pemijahan

  • Perhatikan tanda-tanda kesiapan ikan untuk memijah, seperti perubahan warna tubuh, aktivitas yang meningkat, dan terbentuknya pasangan induk jantan dan betina.
  • Pindahkan pasangan induk ke kolam terpal yang telah dipersiapkan sebelumnya. Pastikan kolam terpal memiliki tempat persembunyian, seperti tanaman air atau batu-batuan kecil, untuk mengurangi stres pada ikan.
  • Biarkan ikan berkembangbiak secara alami. Induk betina akan melepaskan telur yang kemudian akan diperlakukan oleh induk jantan untuk membuahi.
  • Setelah pemijahan selesai, pisahkan induk dari kolam terpal untuk mencegah pemakanan terhadap telur atau larva yang baru menetas.
  1. Perawatan Telur dan Larva

  • Amati telur yang menempel pada permukaan kolam terpal. Biasanya, telur ikan Nilem menetas dalam waktu 24-48 jam, tergantung pada suhu air.
  • Setelah menetas, larva ikan Nilem akan terlihat sebagai titik hitam kecil. Pada tahap ini, berikan makanan yang tepat, seperti plankton atau makanan khusus larva ikan, untuk memastikan pertumbuhan yang optimal.
  • Selama masa ini, pastikan kualitas air tetap terjaga dengan melakukan penggantian air secara berkala dan memonitor parameter air seperti suhu, pH, dan tingkat oksigen.

Memijahkan ikan Nilem di kolam terpal dapat dilakukan dengan langkah-langkah yang sederhana. Persiapan kolam terpal yang baik, pemilihan induk yang tepat, dan perawatan telur serta larva yang cermat merupakan kunci keberhasilan dalam pemijahan ikan Nilem. Dengan mengikuti panduan ini, Anda dapat memulai budidaya ikan Nilem dengan lebih efektif dan mendapatkan hasil yang memuaskan.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan