Program Pemerintah Jokowi yang Berpotensi Menyebabkan Kondisi Keuangan Negara Merosot

0
162
Program Jokowi
Presiden Jokowi/Net
Pojok Bisnis

Program pemerintah Jokowi saat ini yang Berpotensi Menyebabkan Kondisi Keuangan Negara Merosot menjadi perdebatan dalam konteks pemilihan presiden dan wakil presiden tahun 2024. Beberapa pasangan calon berjanji melanjutkan program-program yang telah dilaksanakan oleh pemerintahan Jokowi, tetapi ada kekhawatiran bahwa program-program tersebut dapat menyebabkan negara terjerumus ke dalam kebangkrutan ekonomi.

Pemerintah Jokowi mengandalkan utang dalam kebijakan fiskal mereka. Program pembangunan infrastruktur dan bantuan sosial didanai oleh utang, dan utang negara mencapai angka yang mengkhawatirkan. Posisi utang yang buruk ini berdampak negatif bagi generasi mendatang dan stabilitas fiskal. Ruang fiskal menjadi sempit, sulit mengalokasikan dana untuk pembangunan, dan kita rentan terperangkap dalam kepentingan negara-negara utara.

Pemerintah sering menggunakan narasi yang menyesatkan terkait pengelolaan utang.

Membandingkan rasio utang terhadap PDB (Produk Domestik Bruto) dengan negara maju tidak relevan, karena kemampuan bayar dan indikator ekonomi makro kita berbeda. Jika kita gagal membayar utang, pengeluaran pemerintah terfokus pada pembayaran utang, menghambat pembangunan dan pengeluaran rutin, serta meningkatkan kemiskinan.

Penting bagi pemerintah mengelola utang dengan bijaksana dan tidak tergantung pada utang semata. Diversifikasi sumber pendanaan, peningkatan penerimaan pajak, pengurangan pengeluaran tidak efisien, dan efisiensi penggunaan dana publik harus menjadi fokus. Merumuskan kebijakan yang mendorong pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dan diversifikasi sektor ekonomi juga penting.

Top Mortar Semen Instan

Dalam pemilihan presiden dan wakil presiden 2024, calon-calon harus memiliki visi dan rencana konkret dalam mengelola utang negara. Mereka harus berkomitmen mengurangi ketergantungan pada utang, memperkuat penerimaan negara, dan mendorong pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Pemilih perlu mempertimbangkan program-program yang ditawarkan calon dengan hati-hati. Implikasi jangka panjang terhadap keuangan negara dan stabilitas ekonomi harus dipertimbangkan. Pembangunan yang berlebihan tanpa pertimbangan matang dapat mengarah pada krisis ekonomi di masa depan.

Penting untuk mengikuti perkembangan terkini dan mendapatkan informasi akurat dan terpercaya terkait program pemerintah dan pengelolaan utang negara. Perlu dicatat bahwa pandangan saya berdasarkan informasi hingga September 2021, dan situasi politik dan ekonomi dapat berubah seiring waktu.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan