Keluarga di Marrakesh Takut Pulang: Dampak Gempa Bumi Terburuk di Maroko

0
324
Gempa di Maroko
Keluarga di Marrakesh Takut Pulang: Dampak Gempa Bumi Terburuk di Maroko
Pojok Bisnis

Berempat.com — Banyak keluarga di Marrakesh menghabiskan dua malam berturut-turut di jalanan, merasa khawatir akan keselamatan mereka setelah gempa bumi paling mematikan yang melanda Maroko dalam lebih dari setengah abad.

Keluarga-keluarga di Marrakesh berkumpul hingga dini hari pada Minggu, 10 September 2023, menghabiskan malam kedua di jalanan ketika gempa bumi paling mematikan di Maroko dalam lebih dari setengah abad membuat banyak orang merasa cemas bahwa rumah mereka tidak lagi aman untuk kembali.

Ketidakpastian merayap ke dalam pikiran banyak orang di Marrakesh, yang terletak sekitar 70 kilometer timur laut pusat gempa. Warga khawatir bahwa gempa yang telah merenggut lebih dari 2.000 nyawa mungkin telah merusak rumah mereka, atau bahkan gempa susulan dapat menghancurkan rumah-rumah dalam beberapa jam atau hari mendatang.

Gempa Terburuk di Maroko

Sejak gempa terjadi pada Jumat, yang merupakan gempa terburuk di negara Afrika utara sejak 1960, Mouhamad Ayat Elhaj, yang berusia 51 tahun, terpaksa tidur di jalanan bersama keluarganya di dekat medina bersejarah kota tersebut. Ini menjadi tindakan darurat setelah dia menemukan tanda-tanda kerusakan pada rumahnya, termasuk retakan di dinding.

PT Mitra Mortar indonesia

“Saya tidak bisa tidur di sana. Saya meminta pihak berwajib untuk membantu saya dan mendatangkan ahli untuk menilai apakah saya dapat kembali ke rumah atau tidak. Jika ada risiko, saya tidak akan kembali ke rumah,” katanya kepada Reuters.

Di berbagai wilayah Maroko, orang-orang telah menghabiskan malam di luar ruangan sejak Jumat setelah gempa bumi melanda negara tersebut. Pada hari Sabtu, jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 2.012 dan 2.059 lainnya terluka, menurut Kementerian Dalam Negeri.

Gempa di Kota Bersejarah Maroko

Sebagian dari medina bersejarah Marrakesh, yang merupakan objek wisata populer bagi warga Maroko dan orang asing, mengalami kerusakan akibat gempa tersebut. Pada hari Sabtu, warga Maroko dan turis asing berjalan-jalan di kota tua ini, mengambil foto-foto kerusakan, dan makan di restoran-restoran terkenal, sementara yang lain berkumpul untuk tidur di alun-alun utama.

Noureddine Lahbabi, seorang pensiunan berusia 68 tahun dengan empat anak, mengatakan bahwa dia juga bersiap untuk tidur di luar untuk malam kedua. “Ini adalah pengalaman yang sangat menyakitkan. Jika ini terjadi pada saudara-saudara Anda, itu benar-benar menyakitkan,” ujarnya.

Mohamed Aithadi, seorang keturunan Maroko-Amerika, sedang mengamati kerusakan di sebuah masjid di Madinah pada hari Sabtu, dekat tempat tinggal ibunya. Dia mengatakan bahwa dia berada di alun-alun utama Madinah ketika gempa terjadi. Ia mendesak warga Maroko untuk memperhatikan mereka yang paling rentan.

“Saya sangat yakin bahwa rakyat kami, rakyat Maroko, dan komunitas Maroko kami dapat bersatu dan melewati ini dengan aman dan damai,” ujarnya.

Di tempat lain di luar Madinah, keluarga-keluarga tidur di tempat terbuka dan di sepanjang jalan. Jowra yang berusia sebelas tahun, berbicara bersama ayahnya, mengatakan bahwa dia merasa tidak nyaman harus tidur di dekat orang asing.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan