Top Mortar Semen Instan
Home News Perhimpunan Dokter Orthopaedi dan Traumatologi Kirim Relawan ke Turki

Perhimpunan Dokter Orthopaedi dan Traumatologi Kirim Relawan ke Turki

0
(Dok: Perhimpunan Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi Indonesia (PABOI))

Jakarta – Perhimpunan Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi Indonesia (PABOI) mengirimkan relawan medis untuk membantu penanganan korban terdampak gempa bumi di Turki.

“Kami sangat prihatin dengan situasi yang terjadi di Turki. Kami siap untuk membantu dan berharap bahwa tim gabungan dari Indonesia ini dapat membantu mempercepat proses penyembuhan bagi korban gempa,” ujar Presiden PABOI dr. Ismail di Jakarta, Sabtu (11/2).

Ismail mengatakan tim bencana PABOI akan bergabung dengan tim dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus sebagai koordinator, Basarnas, Pusat Krisis Kementerian Kesehatan Indonesia, TNI, dan pemangku kepentingan lainnya.

Tim gabungan tersebut mendapat dukungan penuh dari pemerintah Indonesia dengan keterlibatan secara langsung Kedutaan Besar Indonesia Ankara dan Kedubes Damaskus dalam persiapan keberangkatan tim dokter Indonesia. Menurutnya, tim telah siap bertolak ke Turki dan akan langsung menuju ke Kota Gazientep untuk memulai tugas mereka.

Tim dokter yang akan dikirim oleh PABOI telah mengikuti upacara pelepasan tim gabungan Misi Kemanusiaan Gempa Turki yang dilaksanakan di Halim Perdana Kusuma, Sabtu (11/2) pagi. Tim medis dari PABOI yang akan menjalankan misi kemanusiaan ini antara lain dr. Sakti, dr. Jainal Arifin, dr. Phetrus Johan, dan dr. Hardian Basuki.

Tim tersebut akan memberikan pelayanan EMT 1 dan 2 (Emergency Medical Team), yang meliputi penanganan cedera dan pengobatan bagi pasien serta memastikan bahwa pasien menerima perawatan yang dibutuhkan.

“PABOI berharap bahwa dengan adanya bantuan ini, masyarakat Turki akan merasa didukung dan bahwa dunia sedang bekerja sama untuk membantu mereka dalam mengatasi masalah ini,” katanya.

Sebelumnya, Pemerintah Indonesia memberangkatkan bantuan tahap pertama ke Turki dari Lapangan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu.

Untuk tahap pertama pemerintah memberangkatkan 47 personel Middle Urban Search and Rescue (MUSAR) Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) dan 13 petugas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) beserta peralatan pendukung upaya pencarian dan pertolongan.

Selain memberangkatkan tim medis, pemerintah memberangkatkan bantuan logistik awal seberat lima ton untuk korban gempa Turki dari Kementerian Pertahanan.

Pemerintah Indonesia selanjutnya akan memberangkatkan 105 personel tim medis darurat serta obat-obatan dan peralatan rumah sakit lapangan pada 13 Februari 2023.

Exit mobile version