Menkominfo Resmikan Dua Gedung Unwira di Kupang

0
96
(Sok: kominfo.go.id)
Semen Instan Serbaguna

Kupang – Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G. Plate berharap keberadaan Universitas Katolik Widya Mandira Kupang dapat melahirkan talenta digital di Nusa Tenggara Timur.

“Semoga ke depannya fasilitas ini dapat memberi kebermanfaatan dalam menunjang gerak Unwira dalam mencetak lulusan terbaik yang berkontribusi bagi nusa dan bangsa,” harapnya usai meresmikan Gedung St Arnoldus Janssen dan Aula St. Maria Immaculata di Kampus Unwira, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Rabu (23/02/2022).

Menteri Johnny menilai, Indonesia perlu memastikan pertumbuhan yang inklusif dan memberdayakan. Apabila hal itu telah dilaksanakan, Menkominfo meyakini penguatan titik-titik tumbuh SDM dan talenta digital yang tersebar di seluruh pelosok tanah air, termasuk di Nusa Tenggara Timur dapat mewujudkan talenta digital.

“Saya mengecek dan menemukan bahwa animo untuk mengambil bagian di dalam program digital skills di NTT masih kurang. Walaupun hari ini saya mendengar Unwira sudah mengambil bagian di dalamnya tetapi masih kurang. Karenanya, sebagai bagian dari ekosistem pengembangan SDM di NTT, Unwira diharapkan dapat menghasilkan lulusan yang unggul dan berprestasi, mengedepankan kreativitas, integritas, kapasitas, dan kompetensi di era digital,” jelasnya.

Top Mortar Semen Instan

Mengutip Laporan Future of Jobs dari World Economic Forum Tahun 2020, Menteri Johnny merinci 10 (sepuluh) jenis pekerjaan yang saat ini paling diminati. Pekerjaan yang berkaitan dengan sektor digital itu antara lain Data Analyst and Scientists, Big Data Specialists, AI and Machine Learning Specialists, Digital Marketing and Strategy Specialists, Renewable Energy Engineers, Process Automation Specialists; Internet of Things Specialists, Digital Transformation Specialists, Business Services and Administration Managers, dan Business Development Professionals.

Merujuk laporan itu, Menkominfo mendorong Unwira mengadopsi dan mengadaptasi ekosistem digital. “Upaya transformatif tentu perlu didorong pula oleh kesiapan talenta digital sebagai agent of change dalam memanfaatkan berbagai inovasi-inovasi tersebut,” tandasnya.

Menurut Menteri Johnny, persinggungan multidisiplin dengan aspek teknologi kian terbuka, sehingga  menjadi pilihan yang perlu diadopsi dan diadaptasi.

“Bukan saja untuk fakultas dan program studi yang bersentuhan langsung dengan TIK melainkan terbuka untuk semua fakultas, dan jurusan. Tidak menutup kemungkinan juga bagi para sarjana untuk mengasah kompetensi teknologi yang unggul. Jadikan teknologi sebagai enabler dan pemicu lahirnya inovasi dalam apapun bidang yang saudara-saudari dalami,” ungkapnya.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan