Angka Inflasi Inggris Naik untuk Pertama Kalinya dalam Hampir Setahun

0
149
Inflasi Inggris
Angka Inflasi Inggris Naik untuk Pertama Kalinya dalam Hampir Setahun
Pojok Bisnis

Data resmi yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan bahwa inflasi di Inggris mengalami percepatan pada bulan Desember, menjadi yang pertama sejak Februari tahun lalu.

Harga konsumen naik sebesar 4% dibandingkan dengan tahun sebelumnya, mengalami kenaikan dari tingkat 3,9% pada bulan November.

Hasil survei ekonom oleh Reuters sebelumnya memperkirakan perlambatan menjadi 3,8%.

Faktor yang Mempengaruhi Inflasi Inggris

Kenaikan harga tembakau sebagai akibat dari kenaikan bea cukai baru-baru ini sebagian terimbangi oleh penurunan inflasi makanan.

Top Mortar Semen Instan

“Harga masih naik, tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah dibandingkan tahun lalu,” ujar Grant Fitzner, Kepala Ekonom di Kantor Statistik Nasional (ONS).

Menurutnya, harga barang yang keluar dari pabrik relatif stabil dalam beberapa bulan terakhir, sementara biaya bahan baku tetap lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya.

Meskipun inflasi inti, yang menghilangkan fluktuasi harga pangan dan energi, tetap berada pada 5,1%, inflasi jasa mengalami peningkatan dari 6,3% menjadi 6,4%.

Data ini mencerminkan tren serupa di Amerika Serikat dan Eropa, di mana terjadi kenaikan sedikit dalam inflasi utama.

Perbandingan dengan Amerika Serikat dan Eropa

Data Inggris sejalan dengan kecenderungan di Amerika Serikat dan Eropa, di mana terjadi sedikit kenaikan dalam inflasi utama.

Meskipun demikian, banyak ekonom berpendapat bahwa Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa, yang menargetkan tingkat inflasi utama sebesar 2%, kemungkinan tidak akan menurunkan suku bunga sesegera yang diantisipasi oleh pasar.

Beberapa ekonom terkemuka di Inggris mengabaikan kenaikan inflasi terbaru. Mereka mencatat bahwa inflasi dapat kembali ke target 2% Bank of England pada musim semi, terutama dengan bantuan penurunan harga energi belakangan ini.

Meski demikian, risiko terhadap pandangan ini mencakup serangan baru-baru ini terhadap kapal komersial di Laut Merah, yang dapat mengganggu rantai pasokan dan mendorong kenaikan harga barang manufaktur. Kenaikan harga energi juga mungkin terjadi jika konflik di Timur Tengah semakin memburuk.

Dengan “inflasi dalam ekonomi masih secara umum bergerak ke arah yang benar,” kata Roger Barker, direktur kebijakan di Institute of Directors, dan Yael Selfin, kepala ekonom di KPMG, menambahkan bahwa “perbaikan yang diharapkan dalam prospek inflasi, ditambah dengan perlambatan ekonomi domestik, kemungkinan akan membuat Bank of England berada dalam posisi untuk mulai menurunkan suku bunga dari paruh kedua tahun ini, dengan potensi penurunan suku bunga sebesar 1 persen pada 2024.”

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan