Top Mortar Semen Instan
Home Bisnis Pecahnya Konflik di Timur Tengah dan Dampaknya pada Ekonomi Global

Pecahnya Konflik di Timur Tengah dan Dampaknya pada Ekonomi Global

0
Pecahnya Konflik di Timur Tengah dan Dampaknya pada Ekonomi Global

Pecahnya konflik di Timur Tengah diprediksi akan memiliki dampak signifikan pada tren inflasi dan mengguncang kepercayaan global terhadap pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19 dan perang Rusia-Ukraina yang telah berlangsung sejak tahun 2022.

Konflik di Israel, di mana lebih dari 1.100 jiwa telah kehilangan nyawa akibat serangan Hamas dari wilayah Gaza dan balasan keras dari Israel, meningkatkan potensi terjadinya konflik yang lebih besar di Timur Tengah. Hal ini akan semakin memperburuk ketidakstabilan global yang sudah dipicu oleh tindakan militer Rusia hampir 20 bulan yang lalu.

Dampak dari konflik ini masih perlu diobservasi lebih lanjut dan akan tergantung pada durasi serta intensitas konflik, serta apakah konflik tersebut meluas ke wilayah lain di kawasan ini.

Agustin Carstens, manajer umum Bank for International Settlements, dalam sebuah presentasi di depan National Association for Business Economics, menyatakan, “Masih terlalu dini untuk mengukur dampaknya, meskipun pasar minyak dan ekuitas kemungkinan akan terpengaruh secara langsung.”

Namun, perang ini memiliki potensi untuk memperkenalkan ketidakpastian tambahan ke dalam perekonomian global yang sedang melambat, dan pasar AS yang sedang beradaptasi dengan kemungkinan Federal Reserve mempertahankan suku bunga tinggi lebih lama dari yang diperkirakan oleh banyak investor.

Carl Tannenbaum, kepala ekonom Northern Trust, mengungkapkan, “Sumber ketidakpastian ekonomi apapun akan memperlambat pengambilan keputusan, meningkatkan risiko premi, terutama mengingat wilayah ini… ada kekhawatiran tentang pasokan minyak.”

“Pasar juga akan merespons skenario yang muncul,” katanya, dengan pertanyaan utama apakah pecahnya kekerasan ini akan mengubah keseimbangan jangka panjang.

Tekanan inflasi dan isu-isu terkaitnya akan menjadi fokus utama para pemimpin keuangan global yang berkumpul di Maroko untuk pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia. Ini merupakan momen penting untuk mengevaluasi perekonomian global yang masih tidak stabil akibat pandemi dan ketegangan perdagangan yang meningkat.

Bagi bank sentral, terdapat dilema apakah konflik ini akan memicu tekanan inflasi baru. Wilayah Timur Tengah bukan hanya menjadi produsen minyak utama seperti Iran dan Arab Saudi, tetapi juga merupakan jalur pelayaran utama melalui Teluk Suez.

Para pejabat Federal Reserve telah mencatat bahwa kenaikan harga energi baru-baru ini dapat menjadi risiko potensial terhadap penurunan inflasi yang berkelanjutan. Namun, mereka juga percaya bahwa perekonomian AS mungkin akan tetap stabil jika tidak ada gangguan yang tidak terduga dari luar.

Dengan konflik berkecamuk di wilayah produsen minyak utama, pasar akan dengan cermat memantau reaksi dari para pelaku besar seperti Iran dan Arab Saudi untuk menilai apakah akan terjadi kenaikan harga minyak yang signifikan. Sementara itu, perdagangan obligasi dan pasar saham akan mengantisipasi dampak potensial dalam beberapa hari ke depan.

Perang Israel dengan Hamas meningkatkan kekhawatiran terhadap perekonomian global, yang dapat mengubah tren jika modal mulai mengalir ke dalam obligasi Treasury AS yang dianggap lebih aman, seperti yang sering terjadi pada saat-saat potensi krisis.

Exit mobile version