Negosiasi Indonesia-Tesla Masih Berlanjut

0
380
(Ilustrasi: pexel/Craig Adderley)
Pojok Bisnis

Jakarta – Negosiasi kerjasama antara pemerintah Indonesia dwngan Tesla Inc masih terus berlanjut. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memastikan negosiasi dengan Tesla Inc masih terus berlanjut dan akan bergantung pada kebijakan insentif yang diberikan pemerintah kepada konsumen.

“Iya pasti jalan, kita nunggu sekarang, nunggu, hopefully (mudah-mudahan) minggu depan sudah keluar mengenai insentif ya. Bukan subsidi (tapi) insentif yang diberikan kepada motor dan mobil. (Tesla negosiasinya) subject (bergantung) kepada ini (insentif),” kata Luhut ditemui di Kemenko Marves Jakarta, Jumat (3/3).

Kendati demikian, Luhut mengaku belum bisa membeberkan secara rinci skema insentif yang akan diberikan pemerintah.

“Nanti akan diumumkan, kita tunggu saja,” imbuhnya.

PT Mitra Mortar indonesia

Mantan Menko Polhukam itu menambahkan, pemerintah masih mengincar agar Tesla bisa berinvestasi tidak hanya kendaraan listrik saja tetapi juga baterai kendaraan listriknya.

“Kalau mobil itu kan harus dengan baterai. Baterai itu kan di bawah chasis-nya itu,” katanya.

Sebelumnya, Luhut mengatakan pemerintah akan memberikan insentif untuk pembelian motor listrik sebesar Rp7 juta dan pengurangan pajak untuk mobil listrik sebesar sekitar 10 persen.

Angka tersebut menurutnya setara dengan insentif yang ditawarkan Thailand hingga pangsa pasar kendaraan listrik untuk penjualan mobil mereka mencapai 10 persen.

Sedikit mundur, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita juga sempat mengungkapkan kisaran insentif yang disiapkan pemerintah antara lain untuk pembelian mobil listrik hingga Rp80 juta, mobil listrik berbasis hibrida mendapat insentif sebesar Rp40 juta dan motor listrik mendapat Rp8 juta jika pembelian baru sedangkan untuk motor konversi menjadi motor listrik akan diberikan sekitar Rp5 juta.

DISSINDO
Top Mortar Semen Instan